Sejarah Muslim di Selandia Baru

Agama Islam berakar kuat di jantung Selandia Baru. Menurut Asosiasi Muslim Internasional Selandia Baru, ada sekitar 60.000 Muslim yang tinggal di pantai berang-berang kecil negara-Kiwi hari ini yang membentuk hanya 1% dari populasi. Campuran beragam terdiri dari pengungsi dan imigran, populasi Muslim yang kaya etnis ini memiliki benang-benang rumit yang telah dijahit ke dalam jalinan sejarah Selandia Baru.

Muslim Pertama yang Berimigrasi ke Selandia Baru
Pada musim semi 1874, menurut sensus pemerintah Selandia Baru, sekelompok kecil pria India adalah Muslim pertama yang berimigrasi ke negara kepulauan pesisir. Berasal dari Punjab dan Gujarat, orang-orang itu tinggal di Dunstan, Otago yang merupakan pemukiman penambangan emas. Tidak lama kemudian keluarga mereka melanjutkan untuk memulai kehidupan baru sambil merangkul tanah air baru.

Organisasi Muslim Pertama di Selandia Baru
Pada 1950-an, diperkirakan ada 200 Muslim yang berimigrasi ke Selandia Baru dari negara-negara mayoritas Muslim seperti India, Pakistan, Bangladesh, dan Mesir. Bersama-sama, Muslim awal ini menjadi komunitas yang erat dan bekerja keras untuk mendirikan “Asosiasi Muslim Selandia Baru.” Itu adalah dari komitmen dan dedikasi mereka bahwa kelompok Muslim ini mampu mengumpulkan dana yang dibutuhkan untuk membeli sepotong mendarat di Ponsonby pada tahun 1959.

Artikel terkait: perbedaan antara haji dan umroh

Pada 30 Maret 1979 pembangunan masjid pertama di Selandia Baru dimulai dengan meletakkan fondasi untuk Masjid Ponsonby yang akan diganti namanya, pada tahun-tahun berikutnya, ke Al-Masjid Al-Jamie.

Imam Pertama di Selandia Baru
Setelah tiba di akhir 1960-an, imam pertama Selandia Baru adalah Maulana Ahmed Said Musa Patel. Seorang imigran dari Gujarat, India, tugas Imam Patel termasuk memimpin shalat harian di masjid dan mengajarkan Al-Quran Mulia kepada para siswa. Dengan hanya 23 siswa di ruang kelasnya yang pertama, Imam Patel berusaha keras untuk memberikan pendidikan Islam terbaik dan selama beberapa tahun berikutnya kelasnya bertambah banyak.

Karena kendala keuangan, Imam Patel tidak mendapat gaji di masjid. Dia mengambil berbagai pekerjaan di bidang pembuatan tali, pengelasan dan pekerjaan pabrik selama masa jabatannya untuk memenuhi kebutuhan keluarganya. Sementara itu, ia bekerja dengan rajin untuk membuat dampak yang bertahan lama di komunitas Muslim. Salah satu upaya terbesarnya adalah untuk mengambil bagian dalam delegasi resmi yang mendekati dewan kota dengan permintaan untuk tempat pemakaman khusus bagi umat Islam, yang menjadi preseden pertama di negara itu.

Pertumbuhan dan Pengembangan yang Stabil
Pada akhir tahun 1960-an dan 1970-an, ada peningkatan jumlah Muslim dari seluruh dunia yang berimigrasi ke Selandia Baru sebagai imigran dan pengungsi dari tanah yang dilanda perang. Akibatnya, dua asosiasi Muslim tambahan dibentuk untuk mengakomodasi kebutuhan populasi yang terus bertambah. Pada tahun 1962, Asosiasi Muslim Internasional Selandia Baru dibentuk di Wellington. Pada 1977, Asosiasi Muslim Canterbury dibentuk.

Referensi: https://id.wikipedia.org/wiki/Selandia_Baru

Namun baru pada tahun 1979 ketiga asosiasi Muslim berkumpul untuk membentuk Federasi Asosiasi Islam Selandia Baru (FIANZ). Saat ini, FIANZ telah berkembang untuk memasukkan lebih banyak lagi asosiasi Muslim di Selandia Baru.

Misi FIANZ tumbuh dari pola pikir Muslim pertama yang mendarat di Selandia Baru dan didasarkan pada Alquran yang Mulia dan tradisi Nabi Muhammad (saw),

“… untuk membimbing Muslim Selandia Baru dalam mempromosikan kegiatan keagamaan, sosial, pendidikan, budaya dan ekonomi sesuai dengan prinsip-prinsip Islam sebagaimana diabadikan dalam Alquran dan Sunnah. FIANZ berupaya untuk membangun pemahaman yang lebih baik antara komunitas Muslim dan berbagai komunitas etnis dan agama di Selandia Baru agar dapat hidup secara harmonis dan kohesi demi kehidupan yang lebih baik untuk semua. “

Sejak 1980-an, populasi Muslim telah tumbuh dan memberi Selandia Baru sebuah mosaik berwarna-warni dari budaya Islam yang bergabung bersama untuk menciptakan lanskap perdamaian, persaudaraan, dan ikatan bersama yang didasarkan pada dedikasi untuk bekerja demi kebaikan bersama.

Suatu Sejarah Penjangkauan Antaragama
Seperti yang umum di sebagian besar populasi Muslim, dan dengan bimbingan Al-Qur’an dan ajaran Nabi Muhammad (saw), adalah kewajiban semua Muslim untuk hidup berdampingan secara damai dengan komunitas berbasis agama lainnya. Agama Islam juga mendorong umat Islam untuk menjangkau dalam pengertian kepada orang-orang dari agama lain dan menawarkan uluran tangan di bawah bendera umat manusia. Pada 1 Mei 1902, sebuah berita kematian untuk seorang pria Muslim bernama Wuzeera muncul di surat kabar harian The Star . Berita kematian menyebutkan bahwa ia membantu membangun Katedral Christchurch dan bertanggung jawab untuk membawa batu dari tambang di Port Hills.

Ini adalah salah satu contoh yang dipublikasikan pertama kali di Selandia Baru di mana seorang Muslim membantu anggota agama berbasis agama lain dalam memenuhi kebutuhan komunitas mereka. Ada banyak kisah lain yang tak terhitung jumlahnya, yang berlangsung selama beberapa dekade, yang tidak dipublikasikan atau bahkan diketahui kecuali dalam setiap interaksi pribadi. Interaksi inilah, yang didasarkan pada kemitraan dan menjadi tetangga yang baik, yang membawa makna dan harapan bagi kita semua. Dan keindahannya adalah bahwa tindakan terorisme yang paling keji pun tidak dapat meredupkan kenyataan ini.

“Wahai manusia, sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari laki-laki dan perempuan dan menjadikan kamu orang-orang dan suku-suku sehingga kamu dapat saling mengenal. Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah yang paling benar dari kamu. Sesungguhnya, Allah Maha Mengetahui dan Berkenalan. ”(Quran 49:13)